Friday, June 06, 2008

Gadis British Berkebaya

Segalanya bermula apabila kenalan penulis Desmond memperkenalkan Yvonne kepada kami sewaktu dia membawa Yvonne yang bekerja sebagai jururawat di London untuk menikmati keindahan pantai di Setiu. Lalu penulis menjemputnya ke rumah kami di Setiu dan menikmati sedikit hidangan minum petang sambil berbual-bual dengan ibu penulis yang langsung tidak berbahasa Inggeris.

Yvonne berasa sangat gembira apabila penulis dan Mawar bersetuju untuk memenuhi hasratnya yang ingin menyaksikan suatu majlis perkahwinan orang Melayu. Pada hari itu dia kelihatan sungguh cantik apabila dipakaikan baju kebaya. Terima kasih pada En. Muzafar yang bersusah-payah melayan kami sewaktu majlis kenduri perkahwinan anak perempuannya di rumahnya di Dungun.

Tidak seperti kebanyakan gadis British yang tipikal Yvonne agak tradisional dalam beberapa perkara. Contohnya, dia tidak percaya kepada pembedahan kosmetik yang disifatkannya sebagai tiruan dan suatu bentuk penipuan. Menurutnya, dia bagaikan kecewa apabila semakin ramai orang London yang mempunyai sikap yang tidak mahu kelihatan tua seolah-olah mereka tidak akan mati. Yvonne juga tidak pernah menggunakan telefon bimbit dan tidak menggunakan komputer atau internet kecuali untuk memeriksa emailnya sekali seminggu.

Sewaktu kami bawakan dia ke masjid kristal, banyak sekali soalan tentang Islam yang diajukannya pada Mawar dan penulis. Tentang solat, aurat, haji, masjid dan pelbagai perkara lagi. Rupanya Yvonne juga pernah belajar tentang Islam sewaktu di zaman persekolahannya dulu. Apapun, kami sangat senang dapat berkenalan dan menghabiskan masa bersama-samanya yang sangat menghormati kami dan cara hidup kami.

2 comments:

Sweety Candy said...

your freind looks nice.....
can I meet her?


Sweety Candy

Des said...

finally i saw this story but quite short u written.....