Friday, February 24, 2017

Muslimat Bertelekung Hitam

August 28th, 2005 by ahmadwm
Artikel ini ditulis oleh Nafastari dan pernah tersiar dalam Utusan Malaysia pada 10 Februari 2004 (sudah agak lama, tetapi masih relevan). Selamat membaca.

Saya terpanggil untuk menulis di dalam ruangan ini bagi menyatakan rasa kekesalan saya terhadap sikap sesetengah individu yang wujud di Malaysia kita ini. Sebelum saya menulis lebih lanjut lagi ingin saya tegaskan bahawa permasalahan yang akan saya tulis ini adalah satu lagi masalah ummah dan ia menjadi perkara yang perlu diambil perhatian untuk difikirkan oleh kita semua.
Pada 3 Februari yang lepas, selepas selesai menunaikan solat Maghrib di Masjid Sultan Ahmad Shah di tengah-tengah kampus Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM), Gombak, saya terlihat seorang pegawai keselamatan yang sedang merungut tentang sesuatu dengan cara menyindir-nyindir sambil ditujukan tangannya ke tingkat atas masjid tempat di mana Muslimat menunaikan solat mereka. Setelah memperhatikannya dan mendekatinya, barulah saya mengetahui bahawa dia sebenarnya tidak puas hati dengan cara sekelompok perempuan Islam yang sedang bersolat dengan memakai pakaian berwarna hitam.
Saya percaya mereka adalah perempuan-perempuan Arab yang merupakan pelajar di UIAM. Saya mendengar sendiri lelaki tersebut merungut, "Kenapa bersolat pakai hitam? Ini mazhab apa ni? Oh, mungkin mereka orang Syiah!" katanya dengan nada kurang sopan.
Lalu saya mendekatinya dan menerangkan kepadanya bahawa tidaklah salah untuk seseorang perempuan Islam untuk menunaikan solat dengan berpakaian hitam, asalkan pakaiannya menutupi aurat dan bersih, dan perempuan Islam di Malaysia yang bermazhab Syafie juga boleh berbuat demikian. Tidak ada salahnya langsung tetapi ia memang diharuskan. Dia seolah-olah tidak berpuas hati dengan jawapan saya itu dan menyatakan dengan tegas bahawa amalan memakai pakaian hitam itu tidak biasa diamalkan di Malaysia!
Kemudian barulah saya memahami bahawa lelaki tersebut sebenarnya mengalami keraguan tentang hukum dan adat (kebiasaan). Dia merasa amalan kebiasaan kebanyakan perempuan Islam Malaysia yang memakai pakaian putih ketika bersolat adalah sesuatu yang wajib (pada hukum Islam), lalu jika memakai selain putih adalah menjadi kesalahan ketika bersolat. Satu pendapat yang sungguh jumud, dangkal dan kedaerahan!
Ini bertentangan sekali dengan ajaran Islam sebenar yang sungguh mudah dan ringkas pengamalannya. Sebagai contoh, Islam tidak menggariskan warna dan bentuk pakaian yang harus dipakai oleh perempuan Islam ketika solat secara terperinci dan khusus. Yang disyaratkan ialah pakaian tersebut adalah menutupi aurat perempuan yang bersolat dan ia suci daripada segala jenis najis.
Jadi, dapatlah difahami bahawa ia tidak menjadi kesalahan bagi mana-mana perempuan Islam tidak kira bangsa apa sekalipun untuk memakai pakaian selain putih, hatta hitam sekalipun ketika bersolat! Perempuan-perempuan Islam di Malaysia juga harus bersolat dengan memakai baju kurung yang berwarna-warni asalkan ia menepati syarat-syarat tersebut.
Ingin saya menasihati pembaca supaya beramallah dengan ilmu dan bukan sekadar ikutan dan tidak mengetahui apa yang diikut. Islam menegah perbuatan mengikut sesuatu amalan termasuk dalam hal beribadat secara membuta-tuli dan tidak mengetahui asal-usulnya. Bukalah minda kita dan jangan mudah melatah apabila melihat sesuatu yang kita jarang-jarang lihat. Jangan fikir apa yang ada di depan kita itulah sahaja kebenaran dan jangan fikir apa yang kita tidak pernah lihat itu adalah salah. Banyakkanlah membaca, membincang dan merujuk kepada yang lebih tahu tentang sesuatu perkara yang kita tidak tahu, terutamanya tentang Islam, pegangan dan cara hidup kita.
Hormatilah perbezaan pendapat dengan cara yang berhikmah dan secara tidak melulu, kerana dibimbangi pertelingkahan yang kecil itu akan membawa kita ke jurang perpecahan yang teramat besar dan berbahaya! - Nafastari, UIAM, Gombak.

No comments: