Wednesday, January 24, 2007

Masjid Teluk Pelanduk

Penulis telah kembali ke tempat kerja yang lama. Tamat sudah kursus enam bulan yang cukup mencabar kesabaran. Sekarang di Port Dickson, suatu tempat yang juga mencabar kesabaran dek kebosanan yang teramat.

Ada sebuah masjid yang sunyi di Kampung Teluk Pelanduk, ada empat atau lima jemaah setiap hari waktu Maghrib dan isya’. Mungkin jumlahnya akan bertambah sekiranya malam jumaat ataupun hari-hari yang ada program seperti kelas al-Quran atau ceramah. Kadang-kadang penulis ke masjid, untung-untung berjumpa dengan kenalan baru di tempat baru itu.

Tetapi setakat ini, belum lagi mendapat kawan kerana nampaknya tiada siapa yang ingin bercakap-cakap dengan penulis. Walaupun penulis senyum dan tunduk pada mereka, tetapi nampaknya masih tidak berjaya memulakan perbualan dengan sesiapa. Kecuali Abu, seorang India Muslim yang ‘istimewa’ yang sangat sukar difahami pertuturannya. Penulis sudah beberapa kali menumpangkannya, kerana rumahnya tidak jauh dari kuarters penulis.

Pada hari pertama, setelah penat duduk bersila, lalu penulis duduk belunjur. Kemudian, ada seorang jemaah menegur penulis, tidak baik duduk belunjur di dalam masjid. Penulis cuma membalas dengan senyuman dan kemudian membetulkan cara duduk.

Pada hari kedua, ada majlis bacaan Qur’an. Kami membaca surah al-Baqarah bersama seorang ustaz yang tidak menyebut huruf “fa” dengan makhraj yang betul, kerana dia membacanya dengan bunyian “p”, bukan “f”. Selepas itu, ‘ustaz tajwid’ itu menyampaikan sepatah dua kata. Antara lain dia memberitahu kami, surah berkenaan adalah berkenaan dengan lembu betina yang berwarna perang. Dan oleh sebab itu, lebih afdhal berkorban lembu yang berwarna perang di ‘idul-adha. Dia menjelaskan lagi bahawa itu adalah disebut secara jelas dalam Quran.

Penulis terkejut dan jauh di sudut hati berdoa agar tiada siapa pun antara kami yang mendengarnya menerima “ceramah” itu sebagai suatu kebenaran. Pada penulis ayat-ayat di dalam al-Baqarah mengenai lembu betina perang itu hanyalah tidak lain dari sebuah cerita, dan bukan ayat hukum. Wallahu aa’lam.

2 comments:

Dad of Four said...

Selamat kembali

Anonymous said...

Saya harap penceramah itu tidak mengulangi lagi keyataan tentang lembu perang itu di dalam ceramah-ceramahnya yang akan datang. Adakah ia satu kesilapan atau memang kefahaman salah yang patut diperbetulkan?

umi nurahadi