Saturday, November 25, 2006

Nenek Khadijah


Apabila Makcik Supiah berumur 67 tahun, sangka penulis tentulah kedua-dua ibu bapanya telah meninggal dunia. Tekaan yang silap! Ibunya masih ada dan diperkenalkan kepada penulis semalam.

Khadijah Abdullah sudah berusia 92 tahun dan masih sihat walaupun sudah bertongkat. Ingatannya masih elok dan mampu mengingat perkara-perkara lepas dengan baik walaupun tidaklah sesempurna orang muda. Dia agak kurang pendengaran tetapi mempunyai penglihatan yang baik. Masih boleh membaca dan amat gemar sekali membaca surat khabar lama. Menurut Makcik Supiah kalau emaknya itu mendapat surat khabar lama, dia akan duduk terbongkok membacanya sehingga terlupa untuk makan dan minum.

Sewaktu penulis berjumpa dengannya dia amat ramah sekali. Bercakap dan bercerita dengan banyak dan laju sekali. Ditambah pula dengan loghat Negeri Sembilannya, sukar untuk penulis memahaminya lalu sekadar mengangguk-angguk untuk mengiyakan apa sahaja yang dicakapkannya. Cuma yang dapat difahami adalah tentang banyaknya jumlah anak cucunya dan kebolehannya “merunding”.

Salah seorang daripada cucunya yang berada agak hampir dengan kami memberitahu penulis Nek Khadijah amat suka “merundingkan” anak cucunya mencari jodoh dan selalu saja dia melakukannya. Penulis kemudiannya terus meminta diri dengan memberi alasan perlu berjumpa kawan di Seri Menanti dengan segera!

Di Negeri Sembilan terutamanya Kuala Pilah dan Rembau yang kuat mengamalkan Adat Perpatih, perkahwinan sesama saudara sekeluarga (bau-bau bacang) amat digalakkan oleh golongan tua untuk mengelakkan harta tanah adat jatuh ke tangan orang lain. Tetapi generasi baru sukar untuk menerima adat itu dan sering menentang perkahwinan secara “rundingan” seperti yang digemari Nek Khadijah.

2 comments:

Dad of Four said...

Tak ramai lagi yg ada this art of "rundingan"... Menjuahkan diri takau "dirundingkan" ke? LOL

Dad of Four said...

"Takau" shld read "takut"