Thursday, November 23, 2006

Dari Gunung Pasir Seri Menanti


Sekarang penulis tinggal buat sementara waktunya di Kampung Gunung Pasir, Seri Menanti Kuala Pilah. Namanya saja sudah seakan menggambarkan bagaimana indahnya kampung ini. Tinggal bersama dua orang tua, suami isteri yang masing-masing sudah berumur 72 dan 67. Penulis dapat katakan mereka sangat bahagia, menjalani hidup tanpa gangguan hiruk-pikuk kota, jauh sekali dari kesesakan dan kebisingan.


Walaupun sudah tua, Makcik Supiah sangat bijak! Dialah yang memandu kereta lamanya untuk mengambil ubat untuk suaminya Razak yang mempunyai sakit diabetes dan darah tinggi. Kadang-kadang ke pekan Kuala Pilah untuk menghantar suaminya mengambil duit pencen tenteranya. Dia tahu juga menunggang motosikal, sedangkan suminya hanya tahu berbasikal. Dia juga pengusaha roti canai segera dan selalu mengambil tempahan membuat karipap dan roti jala untuk mesyuarat JKKK dan UMNO di kampungnya.


Malam tadi Makcik Supiah memberitahu dia pernah didatangi dua lelaki yang bersungguh-sungguh memujuknya untuk menyertai suatu skim saham yang pelik. Dia tidak mahu serta tidak berminat, tetapi lelaki itu memaksanya. Lalu dia masuk ke dalam rumah dan mengambil kameranya yang tidak berisi filem dan "mengambil gambar" lelaki tersebut. Lelaki itu bertanya untuk apa diambil gambar itu, lalu dia menjawab dengan selamba, "Saje, nak habiskan kodak..." Dan lelaki itu terus cabut lari!


Alangkah baiknya jika semua orang tua berpendirian seperti Makcik Supiah. Nanti tiada lagi warga emas di kampung-kampung yang tertipu dengan jurujual yang jahat dan pengusaha skim cepat kaya...

1 comment:

Dad of Four said...

I'd do anything to stay in this quaint house!