Tuesday, November 28, 2006

Berjumpa Tunas Harapan





Rumah Tunas Harapan Payung Seri Sejahtera* meninggalkan seribu kenangan dan rasa kemanusiaan. Tidak puas rasanya sehari suntuk bersama mereka memikirkan terlalu banyak kasih dan perhatian yang mereka perlukan untuk meneruskan hidup mereka.

Mungkin mereka tidak mengucapkan terima kasih dan tidak memberitahu bahawa mereka suka dengan kedatangan pelawat-pelawat yang sudi meluang masa dengan mereka, tetapi riak wajah mereka menceritakan segala-galanya. Mereka tidak membesar dengan ibu bapa mereka seperti kebanyakan dari kita, cuma dijaga dan menumpang kasih dengan ibu bapa penjaga angkat mereka yang berusaha sedaya upaya memberikan yang terbaik untuk mereka.

Penulis kagum dengan semangat Mak Engku, Puan Zainab, Puan Kalsum serta suami dan Puan Radiah serta suami yang sanggup menghabiskan sebahagian daripada hidup mereka dengan anak-anak tersebut. Kalau berpeluang, penulis juga ingin berbuat begitu- mengasihani mereka yang memerlukan kasih sayang dan perhatian.

Anak-anak tersebut tidak berdosa dan mereka tidak pernah minta dilahirkan sebegitu. Mereka datang dari bermacam-macam latar belakang dan ada antara mereka yang langsung tidak mengetahui siapa ibu bapa mereka. Mereka rajin bercerita jika anda pandai mengorek dan sedia menjadi pendengar yang baik.

Nasha yang berusia 13 tahun, memberitahu penulis dia tahu bapanya masih hidup tapi tidak mengetahui di mana bapanya berada. Aidil yang tinggal di situ bersama kakaknya baru saja memperoleh keputusan 5E dalam UPSR dan penulis langsung tidak ingin menyalahkannya. Ada seorang kanak-kanak mengadu dia terfikir untuk melarikan diri daripada rumah itu kerana dia selalu diejek oleh ‘adik-beradiknya’ di situ tentang kelahirannya di tepi longkang. Anda harus berdoa supaya dia sabar dan terus ingin tinggal di situ kerana nasibnya mungkin lebih teruk jika dia keluar.

Merenung muka tidak bersalah Nazmi,12, yang sering asyik dalam ‘dunianya’ sendiri terfikir penulis untuk mengambilnya sebagai anak angkat. Boleh nanti mendidiknya menjadi untuk seorang Muslim dan warganegara yang baik. Tetapi kata si comel Alya, 9, penulis kelihatan terlalu muda dan tidak layak untuk dipanggil Pakcik!

*
Rumah Tunas Harapan Payung Seri Sejahtera, Seri Menanti 71550 Negeri Sembilan.
Tel: 06-481 1163 Faks: 06-481 7961

5 comments:

Dad of Four said...

Ye ke Ahmad? Muda ke?

nafastari said...

Budak-budak jujur, tak pandai menipu

di[J]ah™ said...

[this ish Khadijah...]
Pakcik Ahmad tak sesuai lew...
Uncle Ahmad...hmm,ok gak!(>_<)
have a happy holiday!!!

nafastari said...

Uncle Ahmad is not on holiday Khadijah, it's an assignment
anyway we enjoy!

c[T] kha[D]ijah... said...

yeeh!
thnx 4 d comment Uncle Ahmad...
oooh...assignment....